BLACK SWAN

8 January 2011 § 1 Comment

 

Black swan merupakan salah satu karakter dalam pertunjukkan ballet yang berjudul “Swan Lake”. Film ini, lebih mengkisahkan pada seorang balerina yang memiliki ambisi besar untuk memerankan “queen swan”. Dalam pertunjukkan ballet, “Swan Lake” mengisahkan seorang puteri yang dikutuk oleh penyihir jahat, menjadi burung angsa atau Swan. Jadi sang puteri seakan dibawa kedalam dunia nyata dan dunia sihir. Satu-satunya cara untuk melepaskan kutukan itu, dia harus menemukan seorang pangeran. Kira-kira singkat ceritanya seperti itu.
Dalam film ini, yang lebih di tonjolkan oleh si sutradara adalah lebih ke si pemeran utama yang akan memerankan peran utama dalam pertunjukkan balet tersebut. Ambisi untuk menjadi sempurna, seakan memainkan psikologi si balerina itu. Kemasan emosi yang diberikan dalam film ini, sangat baik sekali. Penonton dibawa ke dalam sebuah emosi melawan kepribadian ganda di dalam diri manusia.

 

Tokoh utamanya adalah Nina, diperankan oleh Natalie Portman. Dia seorang balerina, dengan ambisi yang besar untuk memerankan “queen swan”. Dalam peran utamanya, dia harus berperan ganda sekaligus. Baik sebagai white swan dan black swan. Namun, menurut sang director, peran white swan sangat baik diperankan olehnya, namun peran black  swan tidak. Disinilah, penonton akan dibawa ke dalam adegan-adegan yang menegangkan. Bagaimana Nina bisa menemukan sisi gelap agar dia bisa memainkan perannya dalam “Swan Lake” secara sempurna. Disini penonton akan dibawa kedalam alunan kepribadian ganda yang diperankan sangat baik oleh Natalie Portman.

 

Film ini, terbilang sukses membuat penonton terbawa dalam alunan emosi yang menengangkan, menyedihkan bahkan  pada akhirnya membuat penonton bisa merasakan peran si tokoh utama.  Intinya, yang ingin diberikan dalam film ini, adalah tentang kesempurnaan. Terkadang manusia terlalu hanyut dalam keinginan besarnya untuk menjadi sempurna. Namun, berhati-hatilah, karena terkadang keinginan itu bisa membuatmu melakukan segala cara, bahkan cara buruk sekalipun, dan mungkin pada akhirnya kita hanya tertekan dan berakhir menyedihkan. Selain itu,  secara segi psikologi, sang sutradara membawa kita dalam dua kepribadian yang bertentangan, antara baik dan buruk. Seakan sang sutradara ingin mengingatkan kepada kita untuk berhati-hati memerankan sisi putih dan hitam, kita dalam hidup ini,  sebelum pada akhirnya berakhir menyedihkan. Dan bahwa sebenarnya kita tidak lemah, kita bisa jadi seorang yang kuat, tapi berhati -hatilah ketika kau menjadi kuat. Mungkin kekuatan itu akan membuatmu berdiri, tapi mungkin malah akan membuatmu hidup dalam kesedihan dan berakhir tragis. Intinya lebih pada, just be yourself. You don’t need being somebody to be perfect.

 

Dari segi penataan lagu, adegan, Darren Aronofsky sebagai director film ini, sangat baik pengemasannya apalagi didukung  aking yang dibawakan sangata bagus oleh Natalie portman dan Mila Kumis. Aronofsky, bisa menyampurkan horror, misteri, dan romance dalam film ini, sehingga penonton dapat merasakan ketegangan, ketakutan , kesepian, bahkan sampai detik terakhir film ini, penonton dibawa hanyut dalam emosi yang disajikan sangat baik.  Tidak salah, kalau film ini dinominasikan dalam golden globes bersaing dengan Inception.

 

 

Sinopsis:

Nina (Portman) adalah seorang balerina yang bekerja di New York City Ballet.  Balet adalah profesi yang dijalani hampir seumur hidupnya. Dia tinggal dengan ibunya , yang terobsesi pada balet, Erica (Hershey). Erica sangat mendukung karir putrinya dan sangat melindunginya. Suatu ketika, seorang director Thomas Leroy (Cassel) mengganti belerina prima Beth MacIntyre (Ryder) untuk pertunjukan episode baru balet, Swan Lake.  Untuk berperan sebagai tokoh utama dalam pertunjukkan Swan Lake, balerina harus bisa memainka peran ganda, white swan sebagai seorang yang polos dan tenang perawakkan, dan Black swan, sebagai seorang yang  penuh tipu muslihat dan sensual. Nina sangat sempurna dalam memerankan  White Swan , tetapi Lily (Kumis) mampu memerankan secara sempurna,  Black Swan.  Sebagai dua orang balerina muda, persahabatan mereka mulai berubah menjadi sebuah  persaingan, hingga akhirnya Nina menemukan sisi gelapnya yang menakutkan dan bisa menghancurkan dia. Sumber: IMDB.

Cast:

Natalie Portman, Vincent Cassel, Mila Kunis, Winona Ryder, Barbara Hershey

Director:

Darren Aronofsky

Screenwriters:

Mark Heyman, Andres Heinz, John McLaughlin

RATING

8/10

 

Tagged:

§ One Response to BLACK SWAN

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading BLACK SWAN at Catatan Si Hijau.

meta

%d bloggers like this: